/* global PENDIDIKAN KHUSUS YAPENAS

Minggu, 25 Mei 2014

YAPENAS OK JUARA I PANTOMIM FS2SN DIY


 

PENERIMAAN SISWA BARU TAHUN 2014/2015

SLB YAPENAS SIAP MENERIMA SISWA BARU TAHUN PELAJARAN 2014/2015 SYARAT-SYARAT : 1. MENGISI FORMULIR PENDAFTARAN 2. MEMBAYAR UANG PENDAFTARAN SEBESAR Rp. 25.000 3. fOTO 3 X 4 CM SEBANYAK 3 LB 4. SURAT KETERANGAN KEKHUSUSAN BAGI YANG SUDAH PUNYA PENDAFTARAN DI MULAI TANGGAL 01 25 JUNI SAMPAI 12 JULI 2014, BILAN PADA SAAT ITU BELUM MENDAFTAR SEWAKTU-WAKTU DAPAT DITERIM. YOGYAKARTA, 26 MEI 2014 KEPALA SEKOLAH MARJANI,S.Pd.M.Pd.

STUDY BANDING

SLB YAPENAS PADA TANGGAL 26 INI MENGADAKAN KEGIATAN STUDY BANDI KE SLB NEGERI SIDAKARYA DENPASAR BALI YUK CARI ILMU KE BALI

Senin, 01 Juli 2013

FORMULIR PENDAFTARAN

REGISTRASI Tanggal Bulan Tahun FORMULIR PENDAFTARAN PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB ) PENDIDIKAN KHUSUS YAPENAS TAHUN PELAJARAN 2013/2014. A. IDENTITAS CALON PESERTA SELEKSI: 1. Nama : ........................................... 2. Tempat dan tanggal lahi : ................................................... 3. Jenis kelamin : ......................................... 4. Agama : ........................................... 5. Alamat : ..................................... B. IDENTITAS ORANG TUA / WALI 1. Ayah a. Nama : ............................................ b. Tempat/tgl lahir : .............................................. c. Pendidikan : ................................................... d. Pekerjaan : .................................................. 2. Ibu a. Nama : .............................................. b. Tempat/tgl lahir : ................................................ c. Pendidikan : ............................................ d. Pekerjaan : ............................................. 3. Alamat Rumah : ............................................... 4. No Telp / HP : ............................................ 3. Jika ikut Wali a. Nama Wali : ......................................... b. Alamat : ................................................ Yogyakarta. ........................ Orang Tua/Wali/Calon Siswa ....... INFORMASI PERKEMBANGAN ANAK (Diisi oleh Orang tua) Petunjuk : Isilah daftar berikut pada kolom yang tersedia sesuai dengan kondisi anak yang sebenarnya. Jika ada yang kurang jelas, konsultasikan kepada panitia . A. Identitas Anak : 1. Nama : .............................................. 2. Tempat dan tanggal lahir/umur : .............................................. 3. Jenis kelamin : .............................................. 4. Agama : .............................................. 5. Status anak : .............................................. 6. Anak ke dari jumlah saudara : .............................................. 7. Alamat : .............................................. a. Riwayat Kelahiran : 1. Perkembangan masa kehamilan : .............................................. 2. Penyakit pada masa kehamilan : .............................................. 3. Usia kandungan : .............................................. 4. Riwayat proses kelahiran : .............................................. 5. Tempat kelahiran : .............................................. 6. Penolong proses kelahiran : .............................................. 7. Gangguan pada saat bayi lahir : .............................................. 8. Berat bayi : .............................................. 9. Panjang bayi : .............................................. 10. Tanda-tanda kelainan pada bayi : .............................................. C. Perkembangan Masa Balita : 1. Menetek ibunya hingga umur : ............................................... 2. Minum susu kaleng hingga umur : ................................................ 3. Imunisasi (lengkap/tidak) : ................................................ 4. Pemeriksaan/penimbangan rutin/tdk : .............................................. 5. Kualitas makanan : .................................................. 6. Kuantitas makan : ................................................. 7. Kesulitan makan (ya/tidak) : ................................................. D. Perkembangan Fisik : 1. Dapat berdiri pada umur : .................................................... 2. Dapat berjalan pada umur : .................................................... 3. Naik sepeda roda tiga pada umur : ................................................... 4. Naik sepeda roda dua pada umur : .................................................... 5. Bicara dengan kalimat lengkap : .................................................... 6. Kesulitan gerakan yang dialami : .................................................... 7. Status Gizi Balita (baik/kurang) : .................................................... 8. Riwayat kesehatan (baik/kurang) : .................................................... 9. Penggunaan tangan dominan : ………………………............... E. Perkembangan Bahasa : 1. Meraba/berceloteh pada umur : ................................................. 2. Mengucapkan satu suku kata yang bermakna kalimat (mis. Pa berarti bapak) pada umur : 3. Berbicara dengan satu kata bermakna pada umur : .......................... 4. Berbicara dengan kalimat lengkap sederhana pada umur : ……………. F. Perkembangan Sosial : 1. Hubungan dengan saudara : ............................................................. 2. Hubungan dengan teman : ............................................................. 3. Hubungan dengan orangtua : ............................................................. 4. Hobi : ............................................................. 5. Minat khusus : ............................................................. G. Perkembangan Pendidikan : 1. Masuk TK umur : ............................................................. 2. Lama Pendidikan di TK : ............................................................. 3. Kesulitan selama di TK : ............................................................. 4. Masuk SD umur : ............................................................. 5. Kesulitan selama di SD : ............................................................. 6. Pernah tidak naik kelas : .............................................................. 7. Pelayanan khusus yang pernah diterima anak: ................................... 8. Prestasi belajar yang dicapai : ............................................................ 9. Mata Pelajaran yang dirasa paling sulit : ......................................... 10. Mata Pelajaran yang dirasa paling disenangi : .................................... 11. Keterangan lain yang dianggap perlu : ................................................ H. Identitas Orang tua 1. Ayah a. Nama : ................................ b. Tempat/tgl lahir : ..................................... c. Pendidikan : ................................. d. Pekerjaan : .............................. 2. Ibu a. Nama : ................................. b. Tempat/tgl lahir : ................................. c. Pendidikan : ................................. d. Pekerjaan : ................................ 3. Alamat Rumah : .......................................... 4. No Telp / HP : ......................................... I. Jika ikut Wali a. Nama Wali : ..................................... b. Alamat : .................................... J. Harapan orang tua / wali selama siswa belajar di Pendidikan Khusus Yapenas 1. ................................................................................................................................... 2. .................................................................................................................................. Diisi Tanggal,………………… Mengetahui Orang tua Kepala sekolah Marjani,S.Pd.M.Pd. ( …………………………….. ) NIP.19650511 198603 1 015 SURAT PERNYATAAN ( Diisi Orang tua / Wali ) Yan bertanda bertanda tangan di ini : 1. Nama : .................................... 2. Pekerjaan : .................................... 3. Alamat : ................................... 4. No Telp / HP : ................................... Menyatakan dengan sesungguhnya apabila putra / putri kami diterima di Pendidikan Khusus Yapenas , kami bersedia membayar Biaya Oprasional Pendidikan sebesar Rp. .................... ( ............................................... .................................) dan akan kami bayar secara : 1. Cash : Rp. .............................. 2. Angsur selama ...........bln : 1. Tanggal ........................sebesar Rp ...................... 2. Tanggal ........................sebesar Rp ..................... 3. Tanggal ........................sebesar Rp ...................... Demikian surat pernyataan ini dibuat tanpa ada paksaan , dan dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Yogyakarta, ...................................... Orang tua / Wali ............................................

PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU 2013 / 2014

Yth. Masyarakat yang memerlukan Layanan Pendidikan Khusus Dengan hormat, kami sampaikan bahwa tahun pelajaran 2013 / 2014 Pendidikan Khusus Yapenas yang beralamat di Jl.Sepakbola Nglaren Condongcatur dan Di jl. Panuluh pringwulung Condongcatur membuka penerimaan peserta didik baru tahu 2013/2014 yang memerlukan: 1. Konsultasi rtentang pendidikan ABK 2. Ingin mendaftarkan Silahkan menghubungi : Telpon 0274-486146 , 0274-586502 atau HP 081392575756 atau 082138905050 atau datang langsung ke tempat pendaftana terimaksaih Kepala Sekolah TTD MARJANI,M.Pd NIP.196505111986031015

Kamis, 11 Oktober 2012

PENEIMAAN PESERTA DIDIK BARU TH 2012/2013

INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU TAHUN 2012/2013 Syarat-syarat : 1. Calon siswa benar-benar ABK 2. Mengisi formulir yang telah disediakan 3. Membayar pendaftaran sebesar Rp. 25.000;00 4. Surat keterangan pindah bagi pindahan. 5. Foto copy akta kelahiran 1 lb 6. Pas foto 4 x 6 berwarna sebanyak 4 lb 7. Membayar uang seragam sebesar Rp. 450.000;00 a. 1 stel seraamolahraga. b. 1 stel seragam bitu c. 1 stel seragam pramuka d. 1. stel seragam batik e. 1 stel seragam identitas / biru donker. f. 1 bh jaket almamater 8. Bagi siswa yang diterima membayar uang BOP sebesar Rp. 500.000;00 ( dapat diangsur 3 x ) 9. Bersedia menjadi donatur ruti setiap bulan untuk : a. TKLB sebesar Rp. 50.000;00 b. SDLB sebesar Rp. 50.000;00 c. SMPLB sebesar Rp. 75.000;00 d. SMALB sebesar Rp. 100.000;00 e. Khusus Autis dan yang kelas karya sebesar Rp. 150.000;00 Keterangan : Hal-hal yang belum jelas dapat ditanyakan langsung ke sekolah atau Via telp. 0274-486146 , 0274-586502 Fax : 0274-486146 email : yapns.slb@mail.com atau HP KS : 081392575756 atau 082138905050 TERIMAKSSIH KEPALA SEKOLAH MARJANI,M.Pd. 196505111986031015

Kamis, 27 September 2012

kurikulum slb yapenas 2010 2011

KURIKULUM BERKARAKTER SLB YAPENAS CONDONGCATUR DEPOK TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Jenjang Pendidikan TKLB, SDLB, SMPLB SMALB untuk Tuna Rungu, Tunagrahita Ringan, Tunagrahita Sedang dan tunadaksa Alamat : Jl.Sepakbola Nglaren condongcatur Depok Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta 2011 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Perubahan paradigma penyelenggaraan pendidikan dari sentralisasi ke desentralisasi mendorong terjadinya perubahan dan pembaharuan pada beberapa aspek pendidikan, termasuk kurikulum. Dalam kaitan ini kurikulum Sekolah Khusus pun menjadi perhatian dan pemikiran-pemikiran baru, sehingga mengalami perubahan-perubahan kebijakan. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 36 Ayat (2) ditegaskan bahwa kurikulum pada semua jenjang dan jenis pendidikan dikembangkan dengan prinsip diverifikasi sesuai dengan satuan pendidikan, potensi daerah, dan peserta didik. Atas dasar pemikiran itu maka dikembangkanlah apa yang dinamakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 tahun 2005 bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan pada jenjang Pendidikan Khusus mengacu pada standar isi dan standar kompetensi lulusan serta berpedoman pada panduan dari Badan Standar Nasional Pendidikan. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Sekolah Khusus (SLB) Yapenas Condongcatur sebagai perwujudan dari kurikulum pendidikan dasar dan menengah. Kurikulum ini disusun oleh tim penyusun terdiri atas sekolah, dan komite sekolah serta Lembaga, di bawah koordinasi dan supervisi Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Provinsi DIY, serta dengan bimbingan nara sumber ahli pendidikan dan pembelajaran. Proses pembelajaran baik di kelas maupun di luar kelas, hendaknya berlangsung secara efektif yang mampu membangkitkan aktivitas dan kreativitas anak. Dalam hal ini para pelaksana kurikulumlah yang akan mewujudkan kurikulum ini dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu para pendidik hendaknya mampu menciptakan pembelajaran yang menyenangkan bagi anak, sehingga anak senang di sekolah. Atas dasar kenyataan tersebut, maka pembelajaran di Sekolah Khusus , hendaknya bersifat mendidik, mencerdaskan, membangkitkan aktivitas dan kreativitas anak, efektif, demokratis, menantang, menyenangkan, dan mengasyikan. Dengan spirit seperti itulah kurikulum ini akan menjadikan pedoman yang dinamis bagi penyelenggara pendidikan dan pengajaran di Sekolah Khusus. B. LANDASAN 1. Undang-Undang Dasar 1945 bab XII pasal 31 2. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional 3. Undang-Undang No 14 tentang Tenaga Pendidik dan Kependidikan 4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No 19 Tahun 2005 Tentang Standar Nasional Pendidikan 5. Peraturan Pemerintah No 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota 6. Permen Diknas Republik Indonesia No 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah 7. Permen Diknas Republik Indonesia No 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah 8. Permendiknas Republik Indonesia No 24 Tahun 2006 tentang Pelaksanaan Permen Diknas No 22 dan 23 C. TUJUAN PENGEMBANGAN KURIKULUM Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan merupakan acuan bagi SLB Yapenas Condongcatur dalam rangka mengembangkan dan mengimplementasikan program-program pendidikan dan pengajaran sesuai dengan visi, misi , dan tujuan yang akan dicapai, dalam rangka mewujudkan tujuan Pendidikan Nasional D. PRINSIP PENGEMBANGAN Pengembangan kurikulum ini didasarkan pada prinsip-prinsip sebagai berikut: 1. Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik dan lingkungannya. Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu,cakap, kreatif,mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut pengembangan potensi peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik serta tuntutan lingkungan. 2. Beragam dan terpadu Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman karakteristik peserta didik, kondisi daerah, dan jenjang serta jenis pendidikan, tanpa membedakan agama, suku, budaya dan adat istiadat, serta status sosial ekonomi dan gender. Kurikulum meliputi substansi komponen muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri secara terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan berkesinambungan yang bermakna dan tepat antar substansi. 3. Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni budaya Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni berkembang secara dinamis, dan oleh karena itu semangat dan isi kurikulum mendorong peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan secara tepat perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni. 4. Relevan dengan kebutuhan dan kehidupan. Perkembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan pemangku kepentingan (stakeholders) untuk menjamin relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya kehidupan kemasyarakatan, dunia usaha dan dunia kerja. Oleh karena itu , pengembangan ketrampilan pribadi, keterampilan berfikir, keterampilan sosial, keterampilan akademik, dan keterampilan vokasional merupakan keniscayaan. 5. Menyeluruh dan berkesinambungan. Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi, bidang kajian keilmuan dan mata pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara berkesinambungan antar semua jenjang pendidikan. 6. Belajar sepanjang hayat ( live long education ) Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal dan informal, dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya. 7. Keseimbangan antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah. Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah harus saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhinneka Tunggal Ika dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia E. PENGERTIAN DAN ISTILAH 1. Kurikulum Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu 2. KTSP Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan dimasing-masing satuan pendidikan. KTSP terdiri dari tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan pendidikan, kalender pendidikan dan silabus. 3. Standar Isi Standar isi adalah lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal, pada setiap jenjang dan jenis pendidikan tertentu 4. Standar Kompetensi Kelulusan Standar Kompetensi Lulusan adalah ukuran kompetensi minimal yang harus dicapai peserta didik setelah mengikuti suatu proses pembelajaran pada satuan pendidikan tertentu, meliputi standar kompetensi lulusan satuan pendidikan, standar kompetensi kelompok mata pelajaran, dan standar kompetesi mata pelajaran 5. Silabus Silabus adalah rencana pembelajaran pada suatu dan/ atau kelompok mata pelajaran /tema tertentu yang mencakup standar kompetensi , kompetensi dasar, materi pokok/pembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian, penilaian, alokasi waktu, dan sumber/bahan/alat pembelajaran 6. RPP Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran, dirancang untuk memberikan pengalaman belajar yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antar peserta didik, peserta didik dangan guru, lingkungan dan sumber belajar lainnya dalam rangka penyampaian kompetensi dasar BAB II TUJUAN PENDIDIKAN A. TUJUAN PENDIDIKAN 1. Tujuan Pendidikan Nasional Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab 2. Tujuan Pendidikan Pra sekolah /TKLB adalah membantu anak didik mengembangkan berbagai potensi baik psikis dan fisik yang meliputi moral dan nilai-nilai agama, sosial emosional, kognitif, bahasa, fisik/motorik, kemandirian dan seni untuk siap memasuki pendidikan dasar. 3. Tujuan Pendidikan Dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. 4. Tujuan Pendidikan Menengah adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta ketrampilan peserta didik untuk hidup mandiri dan atau mengikuti pendidikan lebih lanjut B. VISI SEKOLAH Terwujudnya anak berkebutuhan khusus yang terampil dan mandiri berdasarkan Iman dan Taqwa “. Agar tidak terjadi kesalahan dalam menafsirkan Visi Sekolah maka SLB Yapenas Condongcatur menentukan indikator sebagai berikut : 1. Anak dapat hidup mandiri dan bersosialisasi dengan masyarakat. 2. Anak dapat hidup sehat jasmani dan rohani serta memiliki kecerdasan emosional dalam kehidupan sehari-hari. 3. Anak memiliki ketrampilan untuk mencari nafkah 4. Bagi anak yang memiliki tingkat kecerdasan/IQ 80 ke atas, setelah tamat dari SLB dapat bekerja di dunia usaha dan industri. 5. Bagi anak yang memiliki tingkat kecerdasan antara 40 sampai dengan 79 setelah tamat dari SLB dapat bekerja di tempat kerja terlindung baik di unit usaha produktif sekolah maupun di dunia usaha yang ada. 6. Setiap anak mengamalkan ajaran agama sesuai dengan agamanya dan memiliki budi pekerti luhur 7. Menanamkan kepedulian sosial dan lingkungan, cinta damai, cinta tanah air, semangat kebangsaan, dan hidup demokratis. C MISI SEKOLAH Untuk mewujudkan Visi tersebut SLB Yapenas merumuskan misi sebagai berikut : 1. Menyelenggarakan pendidikan TKLB , SDLB ,SMPLB , SMALB dan Kelas Keterampilan secara berkesinambungan. 2. Menyelenggarakan pembelajaran dengan pendekatan Pakem dan CTL secara efektif, terus-menerus dan berkesinambungan, sehingga setiap siswa dapat berkembang secara optimal. 3. Menerapkan manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah yang ditunjukkan dengan kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas. 4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga pendidik dan tenaga kependidikan memalui uji sertifikasi, peningkatan kualifikasi , pengiriman diklat, seminar, pelatihan dan pertemuan-pertemuan ilmiah. 5. Menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif kepada semua warga sekolah. 6. Pengadaan sarana prasarana sekolah yang memenuhi standar minimal 7. Menyelenggarakan bengkel kerja/unit usaha produktif dan tempat kerja terlindung. 8. Menjalin hubungan kerja sama dengan instansi pemerintah, masyarakat, dunia usaha dan industri 9. Menumbuhkembangkan pengamalan agama dan budaya luhur semua warga sekolah. 10. Meningkatkan citra, harkat dan martabat anak berkebutuhan khusus sehingga tidak mendapatkan perlakuan yang diskriminatif dari pihak manapun D. TUJUAN SEKOLAH 1. Mempertahankan kelulusan mencapai 100% 2. Rerata KKM mencapai 75 % 3. Rata-rata Nilai USEK mencapai 75 4. Tersusunnya KTSP yang sesuai dengan standar nasional pendidikan. 5. Semua guru telah melaksanakan pembelajaran dengan pendekatan afektif , inovatif , kreatif , menyenangkan dan berbobot dan pendekatan CTL. 6. Terwujudnya manajemen peningkatan mutu berbasis sekolah yang ditunjukkan dengan kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas 7. Semua guru telah bersertifikasi profesi 8. Memiliki ruang kelas, ruang kepala sekolah, ruang ibadah ,R.UKS, R.Guru ,ruang perpustakaan, dan ruang asesmen/ruang program khusus yang representatif dari jumlah dan kualitasnya 9. Sekolah memiliki bengkel kerja dan unit usaha produktif berupa pertokoan, pertanian . 10. Siswa yang telah lulus SMLB memiliki salah satu keterampilan yang dapat menjadi bekal untuk mencari nafkah. 11. Memiliki Prestasi non akademik di bidang olah raga di tingkat Provinsi 12. Memiliki prestasi di bidang seni di tingkat Provinsi, dan Nasional 13. Setiap Siswa menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya dalam kehidupan sehari-hari. 14. Siswa dapat hidup bersosialisasi dan diterima oleh masyarakat tanpa ada diskriminasi. 15. Memiliki jalinan kerjasama dengan dunia usaha/dunia industri 16. Semua anak berkebutuhan khusus di wilayah Kecamatan Depok, dan sekitarnya dapat mengikuti pendidikan baik di SLB maupun sekolah inklusif 17. Peserta didik mampu mengamalkan ajaran agama sesuai dengan agamanya dan memiliki budi pekerti luhur sebagai hasil proses pembelajaran dan kegiatan pembiasaan 18. Peserta didik memiliki dasar-dasar pengetahuan , kemampuan, keterampilan dan teknologi sebagai bekal untuk hidup mandiri dan atau melanjutkan ke sekolah yang lebih tinggi sesuai dengan tingkat kemampuannya 19. Peserta didik dapat berkomunikasi secara lisan, tulisan, maupun isyarat dengan lingkungan sekitar sesuai jenis dan tingkat kemampuannya 20. Peserta didik dapat hidup sehat jasmani dan rohani serta memiliki kecerdasan emosional dalam kehidupan sehari-hari 21. Membentuk peserta didik yang mandiri dan tidak tergantung kepada orang lain 22. Mampu bersosialisasi dan menempatkan diri dalam kehidupan di masyarakat 23. Menumbuhkan rasa kepercayaan diri, sikap realitis peserta didik menerima dirinya dengan kekurangan dan kelebihannya E. SASARAN (4 tahun) 1. Standar Isi Sekolah bersama dengan komite sekolah dan Yayasan dapat menyusun dan mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan standar kompetensi lulusan sehingga memiliki KTSP yang sistematis, akuntabel dan sustanabel. 2. Standar Proses Semua anak berkebutuhan khusus usia sekolah dapat memperoleh pendidikan baik di SLB maupun di pendidikan inklusif. Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. 3. Standar Kelulusan Setelah lulus pada jenjang pendidikan menengah peserta didik memiliki kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, ahklak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri. 4. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan Tenaga Pendidik memiliki kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. a. Kualifikasi akademik tenaga pendidik antara lain: 1) Pendidikan minimum diploma empat (D-IV) atau sarjana (S1) 2) Sertifikat profesi guru untuk SLB 3) Memiliki tenaga kependidikan yang memenuhi kualitas dan kuantitasnya, antara lain : Tenaga administrasi, Tenaga Pustakawan, dan laborat 4) Dapat menjalin kerjasama dengan tenaga ahli (dokter, psikolog, pedagog, sosial worker, dll) b. Kompetensi sebagai agen pembelajaran pada jenjang pendidikan dasar dan menengah serta pendidikan anak usia dini meliputi: 1) Kompetensi pedagogik; 2) Kompetensi kepribadian; 3) Kompetensi profesional; dan 4) Kompetensi sosial. 5. Standar Prasarana dan Sarana: a. Sekolah memiliki sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan. b. Sekolah memiliki prasarana yang memadai meliputi: lahan, ruang kelas, ruang Kepala Sekolah, ruang pendidik, ruang tenaga ahli/konsultan , ruang UKS, ruang OSIS, ruang tata usaha, ruang perpustakaan, ruang laboratorium, ruang bengkel kerja, ruang unit produksi, ruang kantin, instalasi daya dan jasa, tempat berolahraga, tempat beribadah, tempat bermain, tempat berkreasi, dan ruang/tempat lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan. 6. Standar Pengelolaan Sekolah dapat menerapkan manajemen berbasis sekolah yang ditunjukkan dengan kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas. Pengelolaan sekolah dilaksanakan secara mandiri, efisien, efektif, dan akuntabel. 7. Standar Pembiayaan Tersedianya pembiayaan pendidikan yang terdiri atas biaya investasi (biaya penyediaan sarana dan prasarana, pengembangan sumberdaya manusia, dan modal kerja tetap), biaya operasi (gaji pendidik dan tenaga kependidikan serta segala tunjangan yang melekat pada gaji, bahan atau peralatan pendidikan habis pakai, dan biaya operasional pendidikan tak langsung berupa daya, air, jasa telekomunikasi, Internet, pemeliharaan sarana dan prasarana, uang lembur, transportasi, konsumsi, pajak, asuransi, dan lain sebagainya), dan biaya personal ( biaya pendidikan yang harus dikeluarkan oleh peserta didik untuk bisa mengikuti proses pembelajaran secara teratur dan berkelanjutan). 8. Standar Penilaian Dapat menyelenggarakan penilaian pendidikan yang meiputi penilaian hasil belajar oleh pendidik , penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan, dan penilaian hasil belajar oleh Pemerintah. BAB III STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM A. Struktur Kurikulum Struktur kurikulum merupakan pola dan susunan mata pelajaran yang ditempuh oleh peserta didik pada satuan pendidikan dalam kegitan pembelajaran. Susunan mata pelajaran tersebut terbagi dalam lima kelompok pelajaran yaitu kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia, kewarganegaraan dan kepribadian, ilmu pengetahuan dan teknologi, estetika, jasmani, olahraga dan kesehatan. Tabel 1. Cakupan kelompok mata pelajaran No Kelompok Mata Pelajaran Cakupan 1. Agama dan Akhlak Mulia Kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berakhlak mulia. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, atau moral sebagai perwujudan dari pendidikan agama. 2. Kewarganegaraan dan Kepribadian Kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dimaksudkan untuk peningkatan kesadaran dan wawasan peserta didik akan status, hak, dan kewajibannya dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta peningkatan kualitas dirinya sebagai manusia. Kesadaran dan wawasan termasuk wawasan kebangsaan, jiwa dan patriotisme bela negara, penghargaan terhadap hak-hak asasi manusia, kemajemukan bangsa, pelestarian lingkungan hidup, kesetaraan gender, demokrasi, tanggung jawab sosial, ketaatan pada hukum, ketaatan membayar pajak, dan sikap serta perilaku anti korupsi, kolusi, dan nepotisme. 3. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SDLB dimaksudkan untuk mengenal, menyikapi, dan mengapresiasi ilmu pengetahuan dan teknologi, serta menanamkan kebiasaan berpikir dan berperilaku ilmiah yang kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMPLB dimaksudkan untuk memperoleh memperoleh kompetensi dasar ilmu Pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berfikir secara kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMALB dimaksudkan untuk memperoleh kompetensi lanjut ilmu Pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berfikir ilmuah secara kritis , kreatif dan mandiri. 3. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SDLB dimaksudkan untuk mengenal, menyikapi, dan mengapresiasi ilmu pengetahuan dan teknologi, serta menanamkan kebiasaan berpikir dan berperilaku ilmiah yang kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMPLB dimaksudkan untuk memperoleh memperoleh kompetensi dasar ilmu Pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berfikir secara kritis, kreatif dan mandiri. Kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi pada SMALB dimaksudkan untuk memperoleh kompetensi lanjut ilmu Pengetahuan dan teknologi serta membudayakan berfikir ilmuah secara kritis , kreatif dan mandiri. 4. Estetika Kelompok mata pelajaran estetika dimaksudkan untuk meningkatkan sensitivitas, kemampuan mengekspresikan dan kemampuan mengapresiasi keindahan dan harmoni. Kemampuan mengapresiasi dan mengekspresikan keindahan serta harmoni mencakup apresiasi dan ekspresi, baik dalam kehidupan individual sehingga mampu menikmati dan mensyukuri hidup, maupun dalam kehidupan kemasyarakatan sehingga mampu menciptakan kebersamaan yang harmonis. 5. Jasmani, Olahraga dan Kesehatan Kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga dan kesehatan pada SDLB dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta menanamkan sportivitas dan kesadaran hidup sehat. Kelompok mata Pelajaran jasmani olah raga dan kesehatan pada SMPLB diumaksudkaan untuk meningkatkan potensi fisik serta membudayakan sportivitas dan kesadaran hidup sehat Kelompok mata pelajaran jasamani, olahraga, dan kesehatan pada SMALB dimaksudkan untuk meningkatkan potensi fisik serta membudayakan sikap sportif, disiplin, kerjasama, dan hidup sehat. Budaya hidup sehat termasuk kesadaran, sikap, dan perilaku hidup sehat yang bersifat individual ataupun yang bersifat kolektif kemasyarakatan seperti keterbebasan dari perilaku seksual bebas, kecanduan narkoba, HIV/AIDS, demam berdarah, muntaber, dan penyakit lain yang potensial untuk mewabah. Selain tujuan dan cakupan kelompok mata pelajaran sebagai bagian dari kerangka dasar kurikulum, perlu dikemukakan prinsip pengembangan kurikulum Struktur kurikulum SLB Yapenas meliputi substansi pembelajaran yang ditempuh dalam satu jenjang pendidikan . Struktur kurikulum disusun berdasarkan standar kompetensi lulusan dan standar kompetensi mata pelajaran dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Ruang lingkup Kurikulum Pra sekolah / TKLB meliputi : Bidang Pengembangan Pembentukan Perilaku, Bidang Pengem-bangan Kemampuan Dasar, dan Program Khusus 2. Kurikulum Pendidikan Khusus jenjang SDLB, SMPLB, SMALB terdiri atas mata pelajaran, muatan lokal, program khusus, dan pengem-bangan diri. 3. Jumlah jam pembelajaran TKLB anatara 34 jam pembelajaran per minggu. SDLB kelas I, II, III antara 36 jam pembelajaran/minggu dan 38 jam pembelajaran/minggu untuk kelas IV, V, VI. SMPLB kelas VII, VIII, IX dan SMALB antara 40 jam pembelajaran per minggu. 4. Penyajian pembelajaran dilakukan melalui pendekatan tematik untuk TKLB dan SDLB Tuna Rungu kelas I, II dan III serta semua Jenjang pendidikan untuk jurusan Tunagrahita Ringan dan Tunagrahita Sedang. Sedangkan untuk kelas IV, V, VI SDLB, SMPLB, SMALB jurusan Tunarunggu penyajian pembelajaran sesuai dengan mata pelajaran. 5. Alokasi per jam pembelajaran untuk TKLB dan SDLB kelas I – III adalah 30 menit, kelas IV – VI 35 menit, SMPLB 40 menit dan SMALB 45 menit 6. Satuan pendidikan SDLB ini menambah maksimum 6 jam pembelajaran/ minggu untuk keseluruhan jam pembelajaran, sedangkan SMPLB dan SMALB menambah maksimum 4 jam pembelajaran/minggu. 1. Struktur Kurikulum Tunarungu Wicara Struktur Kurikulum TKLB, SDLB, SMPLB, SMALB – B disajikan pada tabel 2,3,4,dan 5. Tabel 2. Struktur kurikulum TKLB - B Komponen Kelas dan Alokasi Waktu PI PII PIII A. Pembentukan Prilaku. 1. Moral dan Nilai-nilai Agama 2. Sosial, Emosional dan Kemandirian. 34 T E M A T I K B. Kemampuan Dasar 1. Kemampuan Berbahasa. 2. Kognitif. 3. Fisik/motorik 4. Seni. C. Program Khusus BKPBI Jumlah 34 Komponen Kelas dan Alokasi Waktu I II III IV, V, dan VI A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Seni Budaya dan Keterampilan 8. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 36 T E M A T I K 3 2 6 6 4 3 4 2 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 C. Program Khusus BKPBI 4 D. Pengembangan Diri 2 Jumlah 36 38 Tabel 3. Struktur Kurikulum SDLB- B Tabel 4. Struktur Kurikulum SMPLB - B Komponen Kelas dan Alokasi waktu VII VIII IX A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Alam 7. Ilmu Pengetahuan Sosial 8. Seni Budaya 9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 2 2 4 3 4 3 2 2 2 2 2 4 3 4 3 2 2 2 2 2 4 3 4 3 2 2 2 10. Ketrampilan Vokasional Teknologi dan Informasi dan Komunikasi *) 10 10 10 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 C. Program Khusus BKPBI 2 2 2 D. Pengembangan Diri 2 2 2 Jumlah 40 40 40 Tabel 5. Struktur Kurikulum SMALB-B Komponen Kelas dan Alokasi Waktu X XI XII A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilmu Pengetahuan Alam 8. Seni Budaya 9. Pendidikaan Jasmani dan Kesehatan 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 10. Ketrampilan Vokasional/ Teknologi Informasi dan Komunikasi *) 16 16 16 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 C. Program Khusus **) - - - D. Pengembangan Diri 4 4 4 Jumlah 40 40 40 *) Ketrampilan vokasional/teknologi Informasi dan komunikasi merupakan paket pilihan. Jenis vokasional /teknologi informasi yang dikembangkan, diserahkan kepada sekolah sesuai potensi daerah 2. Struktur Kurikulum Tunagrahita Ringan dan Tunagrahita Sedang. Struktur kurikulum TKLB, SDLB, SMPLB, dan SMALB C-C1 disajikan pada tabel 6,7,8,dan 9 Tabel 6. Struktur kurikulum TKLB C-C1 Komponen Kelas dan Alokasi Waktu PI PII A. Pembentukan Prilaku. a. Moral dan Nilai-nilai Agama b. Sosial, Emosional dan Kemandirian. 34 TEMATIK B. Kemampuan Dasar 1. Kemampuan Berbahasa. 2. Kognitif. c. Fisik/motorik d. Seni. C. Program Khusus BKPBI Jumlah 34 Tabel 7 . Struktur kurikulum SDLB C-C1 Komponen Kelas dan Alokasi Waktu I II III IV, V, dan VI A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Seni Budaya dan Keterampilan 8. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 36 TEMATIK 32 TEMATIK B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 C. Program Khusus Bina Diri 2 D. Pengembangan Diri 2 Jumlah 36 38 Tabel 8. Struktur kurikulum SMPLB C – C1 Komponen Kelas dan Alokasi waktu VII VIII IX A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Alam 7. Ilmu Pengetahuan Sosial 8. Seni Budaya dan Keterampilan 9. Pend. Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 14 Pendekatan tematik 14 Pendekatan tematik 14 Pendekatan tematik 10. Ketrampilan Vokasional Teknologi dan Informasi dan Komunikasi *) 20 20 20 1. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 2. Program Khusus Bina Diri 2 2 2 D. Pengembangan Diri 2 2 2 Jumlah 40 40 40 Tabel 9. struktur kurikulum SMALB C – C1 Komponen Kelas dan Alokasi Waktu X XI XII A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilmu Pengetahuan Alam 8. Seni Budaya 9. Pendidikaan Jasmani dan Kesehatan 12 (Pendekatan Tematik ) 12 (Pendekatan Tematik ) 12 (Pendekatan Tematik ) 10. Ketrampilan Vokasional/ Teknologi Informasi dan Komunikasi *) 24 24 24 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 C. Program Khusus **) - - - D. Pengembangan Diri 2 2 2 Jumlah 40 40 40 *) Keterampilan vokasional/teknologi Informasi dan komunikasi merupakan paket pilihan. Jenis vokasional /teknologi informasi yang dikembangkan, adalah pertukangan, menyulam , boga , kerajinan. 3. Struktur Kurikulum Tunadaksa Struktur Kurikulum TKLB, SDLB, SMPLB, SMALB – D disajikan pada tabel 10,11,12 ,dan 13. Tabel 10. Struktur kurikulum TKLB – D Komponen Kelas dan Alokasi Waktu PI PII PIII A. Pembentukan Prilaku. a. Moral dan Nilai-nilai Agama b. Sosial, Emosional dan Kemandirian. 34 TEMATIK B. Kemampuan Dasar 1. Kemampuan Berbahasa. 2. Kognitif. c. Fisik/motorik d. Seni. C. Program Khusus BKPBI Jumlah 34 Komponen Kelas dan Alokasi Waktu I II III IV, V, dan VI A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. lmu Pengetahuan Sosial 7. Seni Budaya 8. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan 36 TEMATIK 3 2 6 6 4 3 4 2 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 C. Program Khusus / Ocupational terapy 4 D. Pengembangan Diri 2 Jumlah 36 38 Tabel 11. Struktur Kurikulum SDLB- D Tabel 12. Struktur Kurikulum SMPLB - D Komponen Kelas dan Alokasi waktu VII VIII IX A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilmu Pengetahuan Alam 8. Seni Budaya 9. Pendidikaan Jasmani dan Kesehatan 2 2 4 3 4 3 2 2 2 2 2 4 3 4 3 2 2 2 2 2 4 3 4 3 2 2 2 10. Ketrampilan Vokasional Teknologi dan Informasi dan Komunikasi *) 10 10 10 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 C. Program Khusus Ocupational terapy 2 2 2 D. Pengembangan Diri 2 2 2 Jumlah 40 40 40 Tabel 13. Struktur Kurikulum SMALB-D Komponen Kelas dan Alokasi Waktu X XI XII A. Mata Pelajaran 1. Pendidikan Agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilmu Pengetahuan Alam 8. Seni Budaya 9. Pendidikaan Jasmani dan Kesehatan 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 10. Ketrampilan Vokasional/ Teknologi Informasi dan Komunikasi *) 16 16 16 B. Muatan Lokal Bahasa Jawa 2 2 2 C. Program Khusus **) Ocupational Terapy - - - D. Pengembangan Diri 4 4 4 Jumlah 40 40 40 *) Keterampilan vokasional/teknologi Informasi dan komunikasi merupakan paket pilihan. Jenis vokasional /teknologi informasi yang dikembangkan, adalah pertukangan, menyulam , boga , kerajinan. B. MUATAN KURIKULUM Ruang lingkup Kurikulum Pra sekolah / TKLB meliputi : 1. Bidang Pengembangan Pembentukan Perilaku melalui Pembiasaan yaitu: a) Pengembangan moral dan nilai-nilai agama b) Pengembangan sosial, emosional dan kemandirian 2. Bidang Pengembangan Kemampuan Dasar yaitu: a). Kemampuan berbahasa. b) Kognitif. c) Fisik/motorik. d) Seni. 3. Program khusus Kurikulum Pendidikan Khusus SDLB, SMPLB dan SMALB Kurikulum Pendidikan Khusus SDLB, SMPLB dan SMALB terdiri atas mata pelajaran, muatan lokal, program khusus dan Pengembangan diri Mata Pelajaran a. Mata Pelajaran di SDLB terdiri dari 8 mata pelajaran yaitu : 1. Pendidikan agama 2. Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Matematika 5. Ilmu Pengetahuan Alam 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Seni Budaya dan Keterampilan 8. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan b. Mata Pelajaran SMPLB terdiri dari 9 mata pelajaran yaitu : 1. Pendidikan Agama 2..Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilumu Pengetahuan Alam, 8. Seni dan Budaya 9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan c. Mata Pelajaran SMALB terdiri dari 9 mata pelajaran yaitu : 1. Pendidikan Agama 2..Pendidikan Kewarganegaraan 3. Bahasa Indonesia 4. Bahasa Inggris 5. Matematika 6. Ilmu Pengetahuan Sosial 7. Ilumu Pengetahuan Alam, 8. Seni dan Budaya 9. Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan Muatan lokal merupakan kegiatan kurikuler untuk mengembangkan kompetensi yang disesuaikan dengan ciri khas dan potensi daerah, termasuk keunggulan daerah, yang materinya tidak dikelompokkan ke dalam mata pelajaran yang ada. Muatan wajib yang dikembangkan SLB Yapenas adalah mata pelajaran Bahasa Jawa. Program khusus Program khusus yang dikembangkan di SLB Yapenas adalah : a. Bina Diri bagi siswa Tunagrahita Ringan dan Tunagrahita Sedang yaitu yang mencakup mengurus diri, merawat diri, menolong diri serta mengembangkan kemampuan berkomunikasi dan sosialisasi. b. Bina Komunikasi dan Persepsi Bunyi Irama bagi siswa Tuna Rungu wicara . c. Ocupational terapy bagi siswa tunadaksa Pengembangan diri bukan merupakan mata pelajaran yang harus diasuh oleh guru. Pengembangan diri bertujuan memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mengembangkan dan mengekpresikan diri sesuai dengan kondisi sekolah. Kegiatan pengembangan diri difasilitasi dan atau dibimbing oleh konselor, guru, atau tenaga kependidikan yang dapat dilakukan dalam bentuk kegiatan ekstrakurikuler . Pengembangan diri di SLB Yapenas meliputi : a. Kegiatan Terprogam pembelajaran Komputer, kesenian ( pantomim, tari , lukis , drum band, ) pendidikan kepramukaan dan keterampilan. b. Kegiatan rutin o Upacara bendera setiap hari Senin, o SKJ setiap hari Jum’at o Bimbingan konseling bagi siswa yang membutuhkan Untuk memberikan kesempatan kepada peserta didik yang memerlukan pindah jalur pendidikan antar satuan pendidikan yang setara sesuai dengan ketentuan pasal 12 ayat (1), e Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, maka mekanisme pendidikan bagi peserta didik melalui jalur formal dapat dilukiskan sebagai berikut : SDLB SMPLB SMALB Persiapan kerja/ Jalur 1 Magang kerja ALB/ABK Masyarakat (inklusi) Jalur 2 SD/MI SMP/MTs SMA/MA PT/Masyarakat SMK/MAK Beban Belajar Satuan pendidikan ini menyelenggarakan program pendidikan dengan menggunakan sistem paket. Sistem Paket adalah sistem penyelenggaraan program pendidikan yang peserta didiknya diwajibkan mengikuti seluruh program pembelajaran dan beban belajar yang sudah ditetapkan untuk setiap kelas sesuai dengan struktur kurikulum yang berlaku di SLB. Beban belajar setiap mata pelajaran pada sistem Paket dinyatakan dalam satuan jam pembelajaran. Beban belajar dirumuskan dalam bentuk satuan waktu yang dibutuhkan oleh peserta didik untuk mengikuti program pembelajaran melalui sistem tatap muka, penugasan terstruktur, dan kegiatan mandiri tidak terstruktur. Semua itu dimaksudkan untuk mencapai standar kompetensi lulusan dengan memperhatikan tingkat perkembangan peserta didik. Kegiatan tatap muka adalah kegiatan pembelajaran yang berupa proses interaksi antara peserta didik dengan pendidik. a. Beban belajar kegiatan tatap muka perjam pembelajaran tingkat TKLB dan SDLB kelas I – III berlangsung selama 30 menit b. Beban belajar kegiatan tatap muka perjam pembelajaran tingkat SDLB Kelas IV – VI berlangsung selama 35 menit c. Beban belajar kegiatan tatap muka perjam pembelajaran tingkat SMPLB berlangsung selama 40 menit d. Beban belajar kegiatan tatap muka perjam pembelajaran tingkat SMALB berlangsung selama 45 menit dengan jumlah jam pembelajaran tatap muka perminggu sebagaimana yang tercantum dalam struktur kurikulum,di bawah ini: Tabel 10. Beban belajar kegiatan tatap muka keseluruhan untuk satuan pendidikan Kelas Satu jam pemb. Tatap muka (menit) Jml. Jam peb. Perminggu Minggu Efektif per tahun ajaran Waktu pemb. Per tahun Jumlah jam per tahun (@60menit) TKLB 30 34 34-38 1020 – 1140 jam pemb. (34680-38760 mnt) 510 - 570 SDLB I - III 30 36 34-38 1224 - 1368 jam pemb. (36720-41040 mnt) 612-684 IV - VI 35 38 34-38 1292-1444 jam pemb (45220-50540 mnt) 753 - 842 SMPLB VII - IX 40 40 34-38 1360 – 1520 jam pembelajaran (54400- 60800 mnt) 907-1013 SMALB X – XII 45 40 34-38 1360 - 1520 jam pemb. (61200-68400 mnt) 1020-1140 Penugasan terstruktur adalah kegiatan pembelajaran yang berupa pendalaman materi pembelajaran oleh peserta didik yang dirancang oleh pendidik untuk mencapai standar kompetensi. Waktu penyelesaian penugasan terstruktur ditentukan oleh pendidik diluar jam pelajaran. Penugasan terstruktur termasuk : perbaikan, pengayaan, dan percepatan. Kegiatan mandiri tidak terstruktur adalah kegiatan pembelajaran yang berupa pendalaman materi pembelajaran oleh peserta didik yang dirancang oleh pendidik untuk mencapai standar kompetensi. Waktu penyelesaian diatur sendiri oleh peserta didik. Beban belajar penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur terdiri dari : 1) Waktu untuk penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur bagi peserta didik dalam sistem paket untuk SDLB 0% - 40% dan SMPLB 0% - 50% dan SMALB 0% - 60% dari jumlah waktu kegiatan tatap muka dari mata pelajaran yang bersangkutan. 2) Penyelesaian program pendidikan dengan menggunakan sistem paket yaitu : a. Tingkat SDLB selama 6 tahun b. Tingkat SMPLB selama 3 tahun c. Tingkat SMALB selama 3 tahun 6. Ketuntasan Belajar a. Ketuntasan Belajar setiap indikator yang telah ditetapkan dalam suatu kompetensi dasar berkisar antara 0 – 100 % b. Penetapan Kriteria Ketuntasan Minimal dilakukan oleh masing-masing guru sesuai jenjang pendidikan dengan mempertimbangkan kemampuan peserta didik. c. Kriteria Ketuntasan Minimal akan ditinjau kembali setiap awal tahun pelajaran sesuai dengan kondisi peserta didik dan sekolah d. KKM untuk setiap mata pelajaran (Terlampir) 7. Kenaikan Kelas dam Kelulusan Kenaikan kelas dan kelulusan dilaksanakan pada setiap akhir tahun pelajaran. a. Kriteria kenaikan kelas 1) Menyelesaikan seluruh program pembelajaran. Nilai raport diambil dari nilai pengamatan, nilai harian, nilai tugas / PR , nilai akhir semester dijumlahkan untuk mencari nilai rata-rata setiap siswa dalam satu mata pelajaran. 2) Memperoleh nilai minimal pada penilaian akhir untuk seluruh mata pelajaran sesuai dengan standar ketuntasan belajar di SLB Bhakti Kencana dan ketentuan yang berlaku serta memperoleh nilai ketuntasan minimal 60 % dari seluruh mata pelajaran. 3) Nilai di bawah KKM maksimal 3 mata pelajaran 4) Memiliki rapor di kelasnya masing-masing b. Penentuan kenaikan kelas 1) Penentuan kenaikan kelas dilakukan oleh sekolah dalam suatu rapat Sekolah dengan mempertimbangkan Nilai , Sikap / Perilaku/ Budi pekerti dan kehadiran siswa 75 %. 2) Siswa yang dinyatakan naik kelas, raportnya dituliskan naik kelas. 3) Kepribadian dan pekerti minimal bernilai baik. c. Kriteria Kelulusan Peserta didik dinyatakan lulus dari satuan pendidikan pada Pendidikan Dasar dan Menengah setelah : 1) Memiliki raport kelas tertinggi pada setiap jenjang pendidikan. 2) Menyelesaikan seluruh program pembelajaran. 3) Memperoleh nilai rata-rata pada ujian akhir sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan d. Penentuan Kelulusan 1) Penentuan kelulusan dilakukan oleh sekolah dalam satu rapat Guru dengan mempertimbangkan nilai rapor, nilai ujian sekolah, sikap / prilaku / budi pekerti siswa bersangkutan dan memenuhi kriteria kelulusan. 2) Siswa yang dinyatakan lulus diberi ijazah dan raport sampai dengan semester 2 kelas tingkat tertinggi pada setiap jenjang pendidikan . 3) Siswa yang tidak lulus tidak memperoleh ijazah dan mengulang di kelas terakhir. 8. Pendidikan kecakapan hidup Pendidikan kecakapan hidup merupakan bagian integral dari pendidikan semua mata pelajaran dan dapat juga sebagai pelajaran tambahan yang berdiri sendiri. Pengembangan kecakapan hidup di SLB Yapenas adalah : a. Bidang prilaku, agama dan budi pekerti • Pembiasaan masuk kelas dengan tertib dan berdo’a sebelum pembelajaran dimulai dan berdo’a setelah proses pembelajaran berakhir. • Pelaksanaan Kegiatan peringatan PHBI dan hari besar Nasional b. Bidang akademik • Pemberian pelajaran tambahan bagi siswa yang membutuhkan c. Bidang vocational *) • Pertanian dan perkebunan. • Pertamanan (tamanisasi) *) Pelaksanaan Pendidikan kecakapan hidup disesuaikan dengan situasi dan kondisi 9. Pendidikan Berbasis keunggulan lokal Program keahlian berbasis keunggulan lokal di SLB Yapenas adalah: • Kerajinan Kriya kayu • Seni ( pantomim , tari , lukis , musik ) • Tekstil dan Tata Busana • Tata Boga • Kewirausahaan berupa pertokoan • Komputer IT BAB III STRATEGI PELAKSANAAN A. Pelaksanaan Kurikulum 1. Pelaksanaan kurikulum didasarkan pada potensi, perkembangan dan kondisi peserta didik untuk menguasai kompetensi yang berguna bagi dirinya. 2. Kurikulum dilaksanakan dengan menegakkan kelima pilar belajar yaitu : (a) belajar untuk beriman kepada Tuhan yang maha Esa, (b) belajar untuk memahami dan menghayati, (c) belajar untk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif, (d) belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain, (e) belajar untuk membangun dan melaksanakan jati diri, melalui proses belajar mengajar yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan. 3. Pelaksanaan kurikulum memungkinkan pesera didik mendapat pelayananan yang bersifat perbaikan, pengayaan, dan/ atau percepatan sesuai dengan potensi tahap perkembangan, dan kondisi peserta didik dengan tetap memperhatikan keterpaduan pengembangan pribadi peserta didik yang berdimensi Ketuhanan, keindividuan, kesosialan dan moral. 4. Kurikulum dilaksanakan dalam suasana hubungan peserta didik dan pendidik yang saling menerima dan menghargai, akrab terbuka, dan hangat, dengan prinsip ing ngarsa sung tulodo , ing madya mangun karsa, tut wuri handayani,. 5. Kurikulum dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan multistrategi dan multi media, sumber belajar dan teknologi yang memadai , dan memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar dengan prinsip alam takambang sebagai guru ( semua yang terjadi, tergelar, dan berkembang dimasyarakat dan lingkungan sekitar serta lingkungan alam semesta dijadikan sumber belajar, contoh dan teladan) 6. Kurikulum dilaksanakan dengan mendayagunakan kondisi alam, sosial budaya serta kekayaan daerah untuk keberhasilan pendidikan dengan muatan seluruh bahan kajian secara optimal. 7. Kurikulum yang mencakup seluruh komponen kompetensi mata pelajaran, muatan lokal dan pengembangan diri diselenggarakan dalam keseimbangan, keterkaitan, dan kesinambungan yang cocok dan memadai antar kelas dan jenis serta jenjang pendidikan. B. Strategi Pembelajaran Strategi yang digunakan untuk semua jenjang pada jurusan Tunarungu , tunagrahita ringan / C , tunagrahita sedang / C1 , tunadaksa dan Autis kelas I – III menggunakan pendekatan pembelajaran tematik . Sedangkan untuk kelas IV – VI SDLB dan jenjang SMPLB - SMALB Tunarungu menggunakan pendekatan mata pelajaran . Untuk lebih memperjelas penggunakan strategi dalam pembelajaran, maka dapat kami uraikan sebagai berikut : 1. Pendekatan Tematik Pendekatan tematik adalah sebuah pendekatan yang digunakan dalam proses pembelajaran dengan menggabungkan beberapa mata pelajaran menjadi satu kegiatan yang saling berhubungan dalam suatu tema. Pendekatan tematik ini dilakukan dengan mempertimbangkan karakteristik dan kemampuan Anak. Di samping pendekatan tematik , strategi yang digunakan dalam proses pembelajaran adalah multistrategi. Artinya menggunakan berbagai macam strategi yang sesuai dengan kondisi dan kemampuan peserta didik. 2. Strategi Pembelajaran Kontekstual (CTL). Beberapa hal yang mendasari penerapan CTL dalam proses pembelajaran adalah : a. CTL adalah model pembelajaran yang menekankan pada aktifitas siswa secara penuh baik fisik maupun mental (Pemecahan masalah) b. CTL memandang bahwa belajar bukan menghafal, akan tetapi proses pengalaman dalam kehidupan nyata. .Mengenal kegiatan mengajar yang terjadi di berbagai konteks seperti rumah, masyarakat, dan tempat kerja c. Kelas dalam pembelajaran CTL bukan sebagai tempat untuk memperoleh informasi, akan tetapi digunakan untuk saling membelajarkan.(belajar bersama) d. Menggunakan penilaian otentik 3. Strategi Pembelajaran Kooperatif Ciri dasar pembelajaran kooperatif adalah : a. Saling Ketergantungan Ketergantungan tujuan, tugas, bahan atau sumber, peran, hadiah b. Interaksi Tatap Muka c. Akuntabilitas Individual Belajar kelompok, penilian individual tetapi dikomonikasikan anggota kelompok d. Keterampilan Menjalin Hubungan Interpersonal Tenggang rasa, bekerjasama, sopan terhadap sesama, mengkritik ide bukan orang, tidak mendominasi, mandiri 4. Strategi Pembelajaran PAIKEM Pembelajaran yang Aktif Inovatif Kreatif Efektif dan menyenangkan dan berbobot dengan cara : a. Multi Metode, Multi Media b. Praktek dan Bekerja dalam Tim c. Memanfaatkan Lingkungan Sekitar di dalam dan di Luar Kelas d. Multiaspek (logika, praktika, etika, ) 4. Acclerated Learning. Accelerated learning adalah pendekatan belajar dimana pembelajar terlibat penuh dengan menggunakan berbagai metode dan media yang selalu diusahakan dalam suasana belajar yang menyenangkan sehingga akan mendapatkan hasil belajar yang optimal dan berbobot dengan cara : a. Belajar melibatkan seluruh pikiran dan tubuh b. Belajar adalah berkreasi bukan mengkonsumsi c. Kerjasama membantu proses belajar d. Pembelajaran berlangsung pada banyak tingkatan secara simultan e. Belajar berasal dari mengerjakan pekerjaan itu sendiri f. Emosi positif sangat membantu pembelajaran g. Olah citra menyerap informasi secara langsung dan otomatis 6. Pendekatan Kecakapan Hidup ( Life skill) Adalah kecakapan yang dimiliki seseorang untuk mampu memecahkan permasalahan hidup secara wajar dan menjalani kehidupan secara bermartabat tanpa merasa tertekan, kemudian secara proaktif mencari serta menemukan solusi sehingga akhirnya mampu mengatasinya. Jenis-jenis kecakapan hidup 7. Quantum Learning Strategi pembelajaran Quantum learning mempunyai ciri-ciri sebagai berikut: a. Menempatkan ruang belajar yang nyaman (bersih, rapi, terang, ventilasi baik, menyenangkan) b. Memasang musik latar di dalam kelas c. Menggunakan poster-poster/semboyan yang dapat memberi motivasi belajar d. Berikan sugesti e. Dukungan stake holder yang penuh rasa persaudaraan, kepedulian, dan percaya diri C. Pelaksanaan KTSP 1. Waktu Pembelajaran : Waktu sekolah / belajar dimulai pukul 07.30 untuk semua jenjang pendidikan , dan berakhir sesuai beban belajar setiap jenjang pendidikan. Pengaturan jam pembelajaran ditandai dengan bunyi bel sebagai berikut : Masuk : bunyi 1 kali panjang Istirahat : bunyi 2 kali Pulang : bunyi 3 kali Sebelum masuk kelas untuk memulai proses pembelajaran siswa dibiasakan untuk melaksanakan tugas piket untuk kebersihan kelasnya setiap pagi dan setiap siang setelah selesai proses pembelajaran. 2. Pelaksanaan KTSP Pelaksanaan KTSP di SLB Yapenas Condongcatur dimulai dengan tahapan sebagai berikut a. Tahap I Persiapan Penyusunan KTSP yang terdiri dari 2 bagian yaitu: Buku I : Buku ini disusun dengan melibatkan kepala sekolah, guru , dan komite Sekolah. Buku II : Buku ini berisi Silabus dan Rencana Pelaksanaan pembelajaran yang disusun oleh guru sesuai tingkat dan jenjang satuan pendidikan 1) Langkah –langkah dalam pendekatan tematik Adapun langkah-langkah persiapan yang dilakukan dalam pendekatan tematik yaitu: a) Menentukan hubungan SK,KD , indikator dengan tema b) Menyusun silabus dan Rencana pembelajaran dengan langkah : Mengkaji dan menentukan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar dengan memperhatikan hal-hal berikut: - Urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan tingkat kesulitan materi - Keterkaitan antara SK dan KD antar mata pelajaran - Mengidentifikasi materi pokok /pembelajaran - Mengembangkan kegiatan pembelajaran - Menentukan alokasi waktu - Menentukan bentuk dan jenis penilaian c) Melaksanakan proses pembelajaran d) Melaksanakan penilaian terhadap hasil proses pembelajaran e) Menganalisa hasil evaluasi/penilaian f) Menindak lanjuti penilaian dengan perbaikan dan atau pengayaan. 2) Langkah-langkah persiapan dengan pendekatan mata pelajaran/ rumpun mata pelajaran sebagai berikut : a) Menyusun program pembelajaran b) Menyusun silabus c) Menyusun rencana pembelajaran d) Pelaksanaan pembelajaran e) Melaksanakan penilaian f) Menganalisa hasil penilaian g) Menindaklanjuti penilaian dengan perbaikan dan pengayaan b. Tahap II Pelaksanaan KTSP KTSP yang telah disyahkan dilaksanakan sekolah sesuai dengan rambu-rambu yang telah ditetapkan. Setiap awal tahun pelajaran KTSP ditinjau kembali untuk dilakukan penyempurnaan dan perbaikan sesuai dengan situasi dan kondisi peserta didik dan sekolah. D. Pelaksanaan Program Pengembangan Vocational Pengembangan Vocational disesuaikan dengan tingkat dan jenjang pendidikan serta sesuai dengan kemampuan siswa. Pembelajaran Vocational dan Teknologi Informasi yang dilaksanakan di SLB Yapenas antara lain : 1. Komputer Pendidikan komputer diberikan untuk jenjang pendidikan SMPLB dan SMALB. Waktu kegiatan dilakukan 1 x per minggu dan masing-masing pertemuan sebanyak 2 x 35 menit. 2. Pertanian Pendidikan pertanian diberikan untuk semua jenjang pendidikan dengan waktu pelaksnaan 1 x perminggu dan masing-masing pertemuan sebanyak 2 x 35 menit. 3. Pertamanan Pendidikan pertamanan diberikan pada semua jenjang pendidikan dengan waktu 1 x perminggu dan masing-masing 2 x 35 menit. E. Evaluasi Penilaian terhadap pembelajaran dilaksanakan secara terus menerus dan berkelanjutan pada masing-masing siswa dengan memperhatikan aspek kognitif, afektif dan psikomotor . Penilaian dilakukan dengan menggunakan teknik penilaian proses. Penilaian proses adalah penilaian yang dilakukan pada saat proses pembelajaran berlangsung sehingga memungkinkan kompetensi dan perkembangan siswa lebih terukur dengan jelas. Sedangkan pelaksanaan penilaian dapat berbentuk : Ulangan harian, ulangan tengah semester, dan ulangan akhir semester, atau bentuk lain yang sesuai. Model-model penilaian yang digunakan di SLB Yapenas adalah : 1. Unjuk Kerja ( Performance ) Pengamatan terhadap aktivitas siswa sebagaimana terjadi (unjuk kerja, tingkah laku, interaksi) 2. Penugasan (Proyek) : Penilaian terhadap suatu tugas yang harus selesai dalam waktu tertentu Tahapan-tahapan dalam penugasan adalah : a) Perencanaan b) Pengumpulan data c) Pengolahan data, d) Penyajian data Penilaian Proyek ini bermanfaat untuk mengetahui: - Keterampilan menyelidiki secara umum - Pemahaman dan Pengetahuan dalam bidang tertentu - Kemampuan mengaplikasi pengetahuan dalam suatu penyelidikan - Kemampuan menginformasikan subyek secara jelas 3. Hasil Kerja (Produk): Penilaian terhadap kemampuan membuat produk teknologi dan seni Penilaian Hasil Akhir dan Proses: a) hasil karya seni: gambar, lukisan, pahatan b) barang-barang terbuat dari kayu, plastik, dan kain. c) Hasil karya keterampilan busana : kerapihan d) Hasil keterampilan tata boga : rasa , kebersihan produk. 4. Penilaian Tertulis Bentuk penilaian tertulis antara lain: a. Memilih jawaban dengan - Pilihan ganda b. Mensuplai jawaban dengan - Isian atau melengkapi - Jawaban singkat - uraian 5. Portofolio Penilaian melalui koleksi karya (hasil kerja) yang sistematis a) Pengumpulan data melalui karya siswa b) Pengumpulan dan penilaian yang terus menerus c) Refleksi perkembangan berbagai kompetensi d) Memperlihatkan tingkat perkembangan kemajuan belajar siswa e) Bagian Integral dari Proses Pembelajaran f) Untuk satu periode g) Tujuan Diagnostik 6. Penilaian sikap Penilaian terhadap perilaku dan keyakinan siswa terhadap obyek sikap Cara: a) Observasi perilaku: kerja sama, inisiatif, perhatian b) Pertanyaan langsung/tanggapan c) Laporan pribadi 7. Penilaian diri Menilai diri sendiri berkaitan dengan status, proses, tingkat pencapaian kompetensi yang dipelajarinya BAB V KALENDER PENDIDIKAN 1. Kurikulum satuan pendidikan SLB Yapenas dengan mengikuti kalender pendidikan pada setiap tahun pelajaran. Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun ajaran yang mencakup permulaan tahun pelajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif dan hari libur. 2. Alokasi Waktu a. Permulaan tahun pelajaran adalah waktu dimulainya kegiatan pembelajaran pada awal tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan. b. Minggu efektif belajar adalah jumlah minggu kegiatan pembelajaran untuk setiap tahun pelajaran pada setiap satuan pendidikan. c. Waktu pembelajaran efektif adalah jumlah jam pembelajaran setiap minggu, meliputi jumlah jam pelajaran untuk seluruh mata pelajaran termasuk muatan lokal, ditambah jumlah jam untuk kegiatan pengembangan diri. d. Waktu libur adalah waktu yang ditetapkan untuk tidak diadakan kegiatan pembelajaran terjadwal pada satuan pendidikan. Waktu libur berbentuk jeda tengah semester, jeda antar semester, libur akhir tahun pelajaran, hari libur keagamaan, hari libur umum (termasuk hari-hari libur nasional), dan hari libur khusus. Alokasi waktu minggu efektif belajar, waktu libur, dan kegiatan lainnya sebagai berikut : KALENDER PENDIDIKAN SLB YAPENAS CONDONGCATUR DEPOK SLEMAN YOGYAKARTA TAHUN PEMBELAJARAN 2010 / 2011 Juli 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1-10 Libur Semester (untuk persiapan pelaksa-naan pembelajaran tahun 2010/2011 ) 12,13, 14 : Hari pertama masuk sekolah 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Agustus 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 10 , 11 , 12 Libur awal/menjelang Puasa 14 HUT Pramuka 17 Hari Ulang Tahun RI 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 September 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 4,,5,6,7,8,9 Libur menjelang Idul Fitri 10-11 Libur umum 13,14,15,16,17,18 Libur Idul Fitri 1431 H 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Oktober 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24/31 25 26 27 28 29 30 November 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 17 Idul Adha tahun 1431 H 25 Hari Guru Nasional 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Desember 2010 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 3,4,6,8,9,10,11 Ulangan Umum semester I 18 Pembagian raport 20 sampai 31 Libur semester I 25 Hari Natal 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Januari 2011 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1 Libur semester I 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Pebruari 2011 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Maret 2011 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 April 2011 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 20, 21 Lomba siswa Peringatan Hari Kartini 18 - 23 Ujian sekolah SMPLB 25-30 Ujian sekolah SDLB 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Mei 2011 Uraian Kegiatan M S S R K J S 2 Hardiknas 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Juni 2011 Uraian Kegiatan M S S R K J S 6-11 EHB Semester II SDLB,SMPLB dan SMALB 25 Laporan Pendidikan Kenaikan Kelas 27-30 Libur Semester II 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Juli 2011 Tanggal Uraian Kegiatan M S S R K J S 1 - 9 Libur Semester II 11,12,13 Hari Pertama masuk sekolah Tahun pembelajaran 2011/2012 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 Team Penyusun KTSP 1. Tri Rukmana , S.Pd 2. Iriyanti Mardingsih,S.Pd 3. Siti Andriyani,S.Pd 4. Saryati,S.Pd Mengetahui Kepala sekolah Marjani,S.Pd NIP.19650511 198603 1 015. KALENDER PENDIDIKAN SDLB YAPENAS CONDONGCATUR SLEMAN Tahun Pembelajaran 2009/2010 Team Penyusun : 1. Tri Rukmana S.Pd 2. Iriyanti Mardiningsih ,S.Pd 3. Siti Andriyani,S.Pd Mengetahui Kepala sekolah Marjani,S.Pd. NIP,=.19650511 198603 1 015.